Q&A: TESTIMONIAL PERUBAHAN SETELAH BELAJAR ILMU MAKRIFATULLAH

 4/18/17, 1:10 PM  – Ustadz Hussien Abd Latiff:  Setujukah Ilmu makrifat dan lanjutannya bawa banyak perubahan kepada diri kalian?

Kalau setuju harap dikongsi beramai perubahan yg kalian alami dari seorang awam kpd seorang makrifat hari ini untuk menjadi tatapan (rujukan) sahabat-sahabat kita di hari muka.

Persilakan jangan malu!

4/18/17, 1:15 PM – Ibrahim Hashim: Alhamdulillah dan terima kasih UstazTH1, baru selesai meneliti Tanya-Jawab yg panjang hari ini. Ustaz membawa kami melihat dari perspektif Orang Makrifat, yang berbeza dari kami sebagai Orang awam yg terus beristiqamah beralih kepada menjadi Orang2 Allah, moga diperkenan dan dipermudahkan NYA dengan bimbingan Ustaz yang kami kasihi, InSyaAllah.  Aamiin YaRabbalAlamin

4/18/17, 1:15 PM – Mansyursyah : Ustadz benerkah kalo disebut sikap dan perilaku orang makrifat jauh berbeda dengan orang awam

4/18/17, 1:17 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Sikap perilakunya bersandarkan kefahaman makrifat yg dia ada, kalau itu maksudmu maka benar pak mansyur

4/18/17, 1:18 PM – Mansyursyah : Ya ustadz terima kasih ustadz

4/18/17, 1:20 PM – Benny Brendy : Setuju. Alhamdulillah..trimakasih ustadz

4/18/17, 1:20 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Ingat kalau saya diberitahu perubahan anda sehingga kini, kalau kena diperbetulkan  atau harus dinasihati langkah selanjutnya saya akan bantu, insya-Allah

4/18/17, 1:21 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Perubahan pada diri kalian sesudah dapat ilmu ini?

4/18/17, 1:22 PM – Yusdeka Putra: Siap untuk diperbaiki ustadz.😭😭

4/18/17, 1:22 PM – Mansyursyah : Siap ustadz bersedia

4/18/17, 1:22 PM – Ibrahim Hashim: Betul Ustaz, kami dididik dengan berbagai “tiang seri atau teori, andaian dan an kepercayaan”, hanya Ilmu Makrifatullah ini yang jelas menyatukan fahaman dan pegangan kami yang berpolarkan AllahSWT sahaja.

4/18/17, 1:23 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah prof istiqamah dan jangan lupa sumpah syariah di KL nanti. 1

4/18/17, 1:25 PM – Ibrahim Hashim: InSyaAllah Ustaz. Tak sabar mahu berjumpa Ustaz. Tersangat rindu. ❤❤❤

4/18/17, 1:23 PM – Achmad Madura: Hati yang sebelumnya garang, keras, tak tau malu, tak takut, buta tapi sekarang lain ustadz karena sudah faham hakekatnya

4/18/17, 1:25 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah Mad. Semoga Allah swt sentiasa bersamamu, aamin ya Rabb, ini sahabatku!

4/18/17, 1:23 PM – Azmi: Perubahan yg amat ketara adalah baru kini tahu yang saya ini tidak wujud pun selepas mengikuti syarahan Ustaz bahawa disebalik semua ini adalah DzatNya. 😭😭😭

4/18/17, 1:27 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Semoga bertambah pengetahuanmu Azmi dan semoga kamu mendapat kesedaran yg jati membawa gegaran ilahi yg membawa kamu dekat denganNya, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:24 PM – Badrol Sham: Sy lebih byk diam..berbeza dr dlu..lebih mendalam erti kasih syg..hormat menhormati antara satu sama lain..lebih selesa ROC.

4/18/17, 1:24 PM – Yusdeka Putra: Saya dulu banyak menilai, menetapkan, memikirkan, setelah tahu ilmunya. Saya jadi malu sendiri pak Ustadz.

4/18/17, 1:24 PM – Zaiton: Alhamdulillah ustaz saya amat bershukur dapat kawal sebagaimana ada bermacam perasaan yg biasa bertukar menjadi sabar dan redha kerana dimana juga kita pandang amat terasa dia yg memandang 😭😭😭 bila tersasul cepat dapat kembali minta ampun
Terima kasih ustaz🙏🙏🙏

4/18/17, 1:32 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah Olive, istiqamah. Semoga Allah swt sentiasa membahagiakan mu, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:26 PM – Mansyursyah: Iya ustadz dulu saya menganut kepahaman wahdatul wujud dan saya juga ajar orang dgn kepahaman WW, sekarang sdh paham dan saya sadar sudah salah ajar orang saya bertaubat ustadz

4/18/17, 1:35 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah, pak.mansyur. semoga Allah swt sentiasa melindungimu dan isteri. Istiqamah terus dan jgn lupa sumpah syariah 1 . Ya Allah swt bantulah sahabatku dan isterinya sentiasa, aamin ya Rabbal alamin!

4/18/17, 1:27 PM – Rio : Setuju ustadz. Diantara beberapa perubahan yg saya rasakan adalah “ada jalan keluar” saat menghadapi masalah yang pelik.

Dan kalau mengalami masalah yang pelik, lari pintu belakang.

Dulu, saya mengatasi masalah pelik dengan “berbaik sangka” pada Allah lewat pintu depan. Mencari-cari hikmah…. Meyakin-yakinkan diri bahwa ada hikmah dalam ini semua.

Ternyata setelah belajar pada ustadz, baru tahu bahwa melihat hikmah atau kebaikan Tuhan dalam kehidupan, itu baru satu kepingan sahaja. Kepingan lainnya adalah masuk pintu belakang, dan keluar dari cerita itu.

Terus terang masuk pintu belakang ini saya belum stabil. Kadangkala bisa. Kadangkala tak bisa.

Tapi tak apa, sekarang saya menikmati apapun saja yg Allah pahamkan, lewat cerita hidup

4/18/17, 1:28 PM – Luli Alaydrus: Lebih banyak diam, pikiran sepi,tidak takut dan bersedih hati,jd tau dzikrullah,gampang menangis,tidak mudah marah,hati tenang

4/18/17, 1:40 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Luli teruskan dan bertahan. Insya-Allah, Allah swt bersamamu sentiasa, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:31 PM – Luli Alaydrus: Kekurangan msh suka memikirkan/katak lompat

4/18/17, 1:41 PM – Luli Alaydrus: Aamiiin yra ustad..😭

4/18/17, 1:29 PM – Yusdeka Putra: Dulu dzikrullah harus sampai berguling guling, harus banyak acting. Berpahaman wahdatul wujud. Congkak dan sombong. 😥😭😭😭. Alhamdulillah sekarang saya merasa sudah sampai pada final pemahaman. Tinggal memperbanyak ibadah.

4/18/17, 1:29 PM – Yusdeka Putra: Kekurangan. Terkadang masih katak lompat.

4/18/17, 1:31 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Teruskan pak deka semoga Allah swt membimbingmu sentiasa, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:31 PM – Yusdeka Putra: Amiin. Insyaallah pak Ustadz yang dikasihi.😭😭

4/18/17, 1:29 PM – Mansyursyah : Lebih berserah diri ustadz dan lebih memahami bahwa kita tdk wujud, menerim segala ketetapan Allah

4/18/17, 1:29 PM – Mujiburrahman: Alhamdulillah setelah tahu ilmu ni. Hati mnjadi lembut. Banyak diam dan merenung Dzat di sebalik ciptaan dan diri ini. Banyak menangis ketika lagi sendiri.  Hanya saja sya blom stabil ustadz. Mhon saran dan bimbinganx ustadz 😭😭😭😭.

4/18/17, 1:29 PM – Badrol Sham: Dlu sy tercari cari bagaimana yg di katakan solat tu daim..dgn ilmu yg di sampaikan utz maka kini sy sdh diberi kfhman ttg solat tu daim..iaitu sentiasa mengingati Allah..alhamdulillah..trima kasih utz

4/18/17, 1:29 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah, istiqamah b sham dan sentiasa ingat Allah swt dan ROC. Semoga Allah swt merestuimu sentiasa b sham, aamin ya Rabb aamin?

4/18/17, 1:30 PM – Badrol Sham: InsyaAllah..aamin..trima kasih utz..😭😭😭

4/18/17, 1:35 PM – Rio : Setelah mengikuti syarahan, seperti tahu “peta / map”. Jadi sadar bahwa tangga-tangga ke depan masih sangat panjang. Dan saya masih sangat jauh di belakang.

Tetapi menjadi sadar juga, bahwa saya tak bisa sampai ke tangga di depan sana, bersama dengan “diri” saya pula sampai disana.

Lalu saya teringat ustadz kata, ikut saja angin berhembus…. Tangga disinipun okelah 😁.

Yg mana sajalah

4/18/17, 1:39 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Insya-Allah, Allah swt akan membantumu sahabatku Rio seperti bagaimana kamu.membantu menjayakan dakwahNya menerusi Yamas. Ya Allah sentiasa bantulah sahabatku Rio di dunia dan akhirat, aamin ya Rabbil alamin!

4/18/17, 1:39 PM – Rio : Aamiin 😭🙏🏼

4/18/17, 1:41 PM – Yusdeka Putra: Aamìin ya Allah

4/18/17, 1:36 PM – Syofian Husin: Untuk saya pribadi, belum begitu berani mengatakan, bahwa saya telah makrifat. Tapi yg jelas, sekarang kehidupan, dan pola pikir kami berdua laki istri, sangat jauh berobah ke arah yg lebih baik, terasa tak ada lagi soalan2 yg rumit, seharian terasa tenang dan tentram, setiap soalan terasa ringan karena kami merasa dekat selalu dg Allah, maka soalan2 itu kami serahkan padaNya. Dan kami redho apapun yg telah ditentukanNya…….. Perbuatan saya yg dulu suka bengis, kini sudah bisa di hilangkan sedikit demi sedikit. Apa lagi usia saya sudah mrndekati 70 th, terasa kapanpun saya dipanggil Allah, saya sudah siap……..soal rezeki mengalir saja mana adanya selalu disyukuri…… Dan kini… Aku kami mudah 😭😭😭😭😭😭😭………selaluh mudah terharu….. Jika mengenang betapa kasihnya Allah pada kita semua… 😭😭😭😭😭

4/18/17, 1:51 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah pak syofian. Semoga Allah swt memberi pengertian kepadamu dan isteri di atas apa jua perubahan dalam.dirimu berdua, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:59 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Paman, tidak ada makrifat pun tidak mengapa kerana mengikut Rasulullah saw yg banyak penghuni syurga adalah orang-orang yg lurus.

4/18/17, 1:37 PM – Afri Zain: Alhamdulillah…syukur Tk ustaz

4/18/17, 1:38 PM – Mujiburrahman: Kalau ingat waktu ktika pertama dapat syarahan di youtube. Sedar akan kwujudanNYA. Entah mau lari kmna diri ini yg hina dina. Banyak dosa. Menangis ketakutan terpojok dalam bilik. Tk brni tengok atas. Sentiasa tunduk 😭😭😭. Berjalan pelan. Nikmat dlam ibadah. Hati mnjadi lembut. Terzahir melalui prilaku dan  perkataan. Tapi lambat laun itu macam memudar dan luntur. Tp kadang kala muncul lagi. Mhoh bimbinganx ustadz dan sarannya ustadz. Mujib merindukan masa2 itu lg 😥😥.

4/18/17, 1:45 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdilillah mujib, kamu adalah satu-satu anak muda yg mendalam kefahaman mu berkenaan ilmu ini. Teruskan dan istiqamah.Semoga ya Allah, Kau sentiasa melindungi dan membimbingi sahabatku ini, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:50 PM – Mujiburrahman: Amin Ya Rab. Terima kasih banyak ustadz atas saran dan doanya. Tegur mujib jika salah ustadz dalam pemahaman dan pengamalan ilmu ini. 😭😭😭. Semogo kesehatan dan keselamatan selalu tercurahkan untuk ustadz. Dan shabat2ku yamas 😭😭😭. Amin

4/18/17, 1:38 PM – Suharjono : Saya seperti orang yg baru dilahirkan kembali. Menjadi tahu arah yg sebenarnya dr hidup, lebih tahu diri, lebih sadar, lebih tentram, tufak lagi mendendam, tidak iri, dengki, tidak benci, lebih sabar n masih banyak lagi yg tidak bisa dihurai dg kata2

4/18/17, 1:54 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah pak Har. Semoga Allah swt beri lebih kefahaman kpd mu & isteri dari masa ke masa dan melindungimu berdua di dunia dan akhirat, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 1:39 PM – Bayu Teguh Prakoso: Setelah belajar makrifatullah, hati semakin lebih lembut, lebih welas asih dan selalu percaya bahwa Allah pasti berikan yg terbaik dan tdk ada yg pernah luput dari hikmah dibalik peristiwa, masih belajar terus NST dan ROC

Kelemahan terkadang tdk stabil seperti katak 😞

4/18/17, 1:56 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Semoga Allah swt merestui mu sentiasa, Bayu, aamin ya Rabb, aamin!

 

4/18/17, 1:41 PM – Ahmad Saifudin: Saya merasa lega puas menjadi orang islam dan yakin tidak sedat lagi,  kini menata diri untuk menjadi hamba yang senantiass berdxikir berdyukur dan beribadah lebih baik seduai syariat yang dibawa Rasulullah saw

4/18/17, 1:41 PM – Noriah M Ali: Maaf ustaz, saya hanya bisa guna 🤐.

4/18/17, 1:42 PM – Syofian Husin: Terimakasih, ustadz….. Alhamdulillah… .😭😭😭😭😭😭

4/18/17, 1:43 PM – Suharjono : Terima kasih sangat ustadz 😭😭😭

4/18/17, 1:44 PM – Ahmad Saifudin: Saya merasa lega puas menjadi orang islam dan yakin tidak sesat lagi,  kini menata diri untuk menjadi hamba yang senantiasa berdzikir bersyukur dan beribadah lebih baik sesuai syariat yang dibawa Rasulullah saw

4/18/17, 1:45 PM – Badrol Sham: Alhamdulillah..skrg sedikit sebanyak dpt memahami maksud ayat2 dlm al quran..yg tersurat dan yg tersirat..

 

4/18/17, 1:50 PM – Suharjono : Aamiin ya Rabb

4/18/17, 1:51 PM – Mansyursyah : Insya Allah ustadz nanti sumpah syariah di KL mohon bimbing kami ustadz

4/18/17, 1:55 PM – Suharjono : Alhamdulillah  aamiin

4/18/17, 1:57 PM – Benny Brendy : Alhamdulillah ustad …terimakasi yang telah mengajar.mendidik.melatih…😭😭😭…💖💖💖

4/18/17, 1:57 PM – Saiful Mahdi : Ramai kawan kawan cakap “saya telah berubah kearah kebaikan” InsyaAllah setiap ada permasalahan sudah tau  arah pulang pada Allah SWT….namun seiring perjalanan waktu ujian ujian cukup berat yang harus dilewati..Alhamdulillah dapat terselesaikan seperti sabut tak tenggelam….Terimakasih  Ustadz..

4/18/17, 2:01 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah sahabatku Mahdi. Semoga Allah swt sentiasa merestuimu di dunia hingga keakhirat aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 2:02 PM – Saiful Mahdi : Amiin Ya Rabbal alamin…

4/18/17, 2:00 PM – Jamilah Idros: Syukur..Alhamdulillah..di temukan ilmu ini dan sedang berusaha mempraktikan apa yg di ajar..terima kaseh ustadz.

4/18/17, 2:03 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah, semoga Allah swt sentiasa merahmatimu Jamilah Idros, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 2:03 PM – Bayu Teguh Prakoso: Alhamdulillah ustads 🙏🏽😞😭

4/18/17, 2:03 PM – Mbak Sri Puji Astuti: Alhamdulillah terimakasih banyak Ustadz TH1 😭😭😭Setelah tahu dan paham ilmu yang disampaikan Ustadz :
1. Lebih redha terhadap ketetapan Nya dan dapat menjalani hidup ini lebih enjoy
2. Perubahan yang utama Alhamdulillah Ibadah jadi ringan…😭
3. Dapat berkasih sayang dengan semua makhluk Nya (bukan cuma pada manusia atau yang seagama)
Terimakasih tak terhingga pada Ustadz TH1❤🌹😭

4/18/17, 2:13 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhmdulillah, sahabatku Tuti. Semoga setiap usaha mu yg telus lagi gigih membuahkan memfaat untuk mu dan keluargamu di dunia dan di akhirat, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 2:05 PM – Ifrikiya Gibran: Bismillah ( atas nama Tuhanku ibra ceritakan ini)

Sejak kecil ibra dengan kehidupan keluarga yg miskin dan biasa diremehkan dan dihina  halayak ramai…membiayai sekolah sendiri sejak SD (basic school) sampai SMA (high school) dengan menjadi pembantu, kerja serabutan atau apa saja yang penting bisa kasih makan adik adik, membiayai sekolah sendiri dan adik adik dan membantu orang tua yang terlilit hutang besar.keinginan kuliah yg harus dikubur sampai kini, terkadang semuanya membuat ibra kecewa dengan kehidupan yg ibra pikir sangat tidak imbang.. menjalani hidup dengan kecewa. sampai ibra kira Tuhan itu tak sayang..

Di umur 20an saat di bali dengan berpegang pada pemahaman bahwa sukses materi adalah sebuah pencapaian, masuklah ibra secara total didunia entertainment.. dunia hingar bingar. biang maksiat.. full..begitu mulai ada zona aman, ibra merasa tak butuh lagi Tuhan… Tuhan yg cuma membantu orang lain. bukan saya.. seakan Tuhan tak perduli saya.

Namun hati kecil tak bisa dibohongi bahwa ibra sangat ingin tau dimana Tuhan.. maka pencarian Tuhan tetap lanjut kendati ibra gk doyan ibadah.. Tuhan yg katanya Rahman Rahim..

singkat cerita masuklah ibra ke pesantren disela2 kesibukan sbgai orang entertainment.. mencari Tuhan ! Tuhan yg kadang hilang kadang hadir.. tapi tak dapat..

saat dipesantren sholatpun terpaksa. mengaji dan puasapun terpaksa.. pada saat kembali lagi ke dunia gemerlap.. ibra tinggalkan semuanya.. 4 tahun ibra full nggak sholat. karna ibra pikir gak ada gunanya. toh Tuhan sepertinya cuek2 aj dengan kehidupan yg lagi berjalan.. tapi hati kecil selalu menanyakan.. dimana Kau Tuhan?.. tentunya Kau ada. selalu ibra rasakan kesepian dalam kehingarbingaran..

sampailah masa pencarian akhirnya kepada belajar tentang syiah, wahabi, dll karna bosan dengan NU atau muhammadiyah atau pesantren yg isinya gitu2 aja.. namun tetap aja gak ibra dapatkan Tuhan yg ibra cari

Saat gk dapat apa yg dicari.. ibra balik lagi ke dunia gemerlap. dunia maksiat… disaat dunia maksiat itupun mulai membosankan, ibra cari Tuhan lagi.. keadaan ini berlangsg berulang ulang..

pahaman yg dibawa abu sangkanpun ibra juga lewati dengan merangkak.. namun tak dapt juga apa yg ibra cari. sampai suatu saat ibra dapat ‘farhan4u2c’menerusi tulisan Pak Deka.. so here i am.. masuk dunia gembeng..  sampai tulisan ini terealisasi sekarang.. pahaman Dzatiyah yg disampaikan Arif Billah merubah semuanya.. menangis tak karuan. kendati masih terseok2 melawan nafsu..masih sangat sering jadi katak lompat..namun ibra yakin insyaAllah Allah kasih saya jalan agar jadi orang baik yg diredhai.. apapun jalannya.termasuk harus menanggung malu mungkin, karna maksiat2 yg sering ibra lakukan namun harus ibra share ke halayak terutama di grup ini.. its okay. aku terima ini dengan redha Tuhan… maafkan aku Tuhan.. semoga Ustadz ndak bosan membimbing ibra yg masih naif.. makasih banyak Ustadz 🙏🙏😭😭😭😭

4/18/17, 2:06 PM – Syofian Husin: Terimakasih.  Terimakasih..
Ustadz, semoga Allah, selalu memberi ustadz dan keluarga kesihatan dan rezeki yg cukup…. Amiin yra.

4/18/17, 2:11 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Alhamdulillah, ibra istiqamah. Semoga Allah swt membimbingmu sentiasa ibra, aamin ya Rabb aamin!

4/18/17, 2:11 PM – Ibrahim Hashim: Alhamdulillah terima kasih anakanda Ibra yang tulus ikhlas mencari kebenaran. Moga terus beristiqamah! InSyaAllah Ustaz terus bersama kita dan AllahSWT terus dan sentiasa Menyayangimu..yakinlah.
😭😭😭😭😭😭😭😭

4/18/17, 2:12 PM – Zaiton: Skukur terima kasih ustaz insyaaAllah🙏👍👍👍😍

4/18/17, 2:12 PM – Ifrikiya Gibran: iya Ustadz.  makasih banyak.. amin..  makasih doanya Ustadz.. 😭😭😭😭😭

4/18/17, 2:14 PM – Zaiton: Aamiin ya rabbal alamin🌺🌿🌺🌿🌺🌿

4/18/17, 2:14 PM – Noriah M Ali: Allahumma aamiin untuk semua doa2. Bang ibra, 👍🏻👍🏻💐

4/18/17, 2:15 PM – Ustadz Hussien Abd Latiff: Sekian sahaja pengajian untuk hari ini, wassalam fi amanillah!

4/18/17, 2:16 PM – Noriah M Ali: Jazakallahukhoiran kathiiro ya ustaz

4/18/17, 2:16 PM – Ibrahim Hashim: Membaca tulisan yang dijiwai sahabat semua menjadi semacam terapi buat kita semua yang sedang beralih dari Orang awan kepada Orang Allah yang mengikut tahap masing2 saperti yang diberi Pengertian oleh Maha Pencipta lagi Maha Pengasih dan Penyayang. Syukur Alhamdulillah kita dipertemukan dengan Arifbilllah Ustaz HjHusein b Abd Latif yg kita semua amat kasihi atas perkongsian dan penyampaian ILMU MAKRIFATULLAH yang mendalam dan jelas. Ya Allah berilah kami terus kesempatan yang indah ini untuk kami terus dibimbing dan diperkasa dengan Rahsia ILMU serta AMAL yang  membawa kami terus bersedia kembali kepadaMU.
Innalillahiwainnailaihirojiun.
😭😭😭😭😭😭😭😭

4/18/17, 2:16 PM – Zaiton: Jazakumullahu khairan kathiran abada barakallhu fikum ❤❤❤

4/18/17, 2:17 PM – Ahmad Saifudin: Alhamdulillah. Terimakasih ustad TH1, barakallah warahmah

4/18/17, 2:17 PM – Syofian Husin: Saya terharu membaca kisa ibra, ada kesamaan masa saya masih remaja, selamat buat ibra semoga kita sama2 istiqoma menjalani pemahaman ini, alhamdulillah, terimakasih  kita sama2 dipertemukan di pengajian ini bersama ustadz TH 1.yg sama2 kita sayangi… …😭😭😭😭

4/18/17, 2:19 PM – Mansyursyah : Amin amin amin ya Allah , terima kasih ustadz atas doa ustadz kepada kami semua. Alhamdulillah mudah2an kami diberikan kemudahan  dalam menjalanlan syariah islam di sisa2 hidup kami di dunia.

4/18/17, 2:20 PM – Samsiah: Alhamdulillah. Aamiin. Tkaseh ustaz.😊😊🌹🌹✌

4/18/17, 2:21 PM – Rio : Barakallah Ibra

4/18/17, 2:27 PM – Masturah: Alhamdulillah.. Aamiin..
Tkaseh ustaz diatas penyampaian ilmu makrifatullah… yg membuat perjalanan hidup ini lebih yakin dn sentiasa berpaut pd Allah dlm apa jua keadaan..
Syukur..Sabar dn Redha..🌹

4/18/17, 2:27 PM – Ibrahim Hashim: Alhamdulillah terima kasih banyak UstazTH1, dari jam 9.30am hingga jam 3.15pm, kira2 6jam sesi marathon tanya jawab bersama Ustaz.
Moga AllahSWT merahmati dan memberkati Ustaz yang kita semua sayangi. Selamat beristirehat dan take very good care Ustaz. ❤❤❤

4/18/17, 2:30 PM – Sahry Ramadhan: Alhamdulillah ustad, membaca ketinggalan beberapa jam saja pelajaran awal pagi sampai saat ini, ketika mukai membaca lagi berurut tidak terasa airmata meleleh meleleh to idak tahan…begitu banyak nekurangan dan kelamahan sbg hamba Nya…….Ya Allah Ya Rabb Yang Maha Pengasih, yang diberbagai ujian  Engkau berikan sembari bersamaan engkau izinkan menimba langsung dari Ustad Ilmu Mu, sangat membawa perubahan besar bagi kehidupan pribadi saya ustad. Baik itu dirumah, keluarga,  dikantor dgn karyawan dan sahabat, dan sosial masyarakat lingkungan rumah dan mesjid. Semakin sangat berminat meningkatkan diri perbanyak ibadah, rasa peduli sosial, belajar agama dan syariah,  serta keinginan berbagi dengan silaturahim.Menjadikan kebiasaan diri yang biasa tak terpikir saat berucap, kini saya rasakan menjadi sangat hati2 dan lebih senang mau banyak diam, mencari-cari waktu luang kapan pun ubtuk menikmati bersama dengan Allah SWT, dzikrullah dengan ROC, atau dengan cepat tersadar akan hadir tanda-tanda kehadiran Nya dari keadaan sekitar lingkungan. Terasa sekali NB sejak awal bangun tidur disuatu hari hingga bangun lagi pagi kesokan harinya, semua menjadi sangat berhikmah dan bermakna ya ustad….Terima kasih ustad telah membimbing, mohon bimbingan dan petunjuk yerus sesama masih diberi luang kesehatan dan masa oleh Nya,  agar bisa melatih diri lebih merasa rendah lagi hibgga sama sekali menjadi tak wujud di hadapan Allah SWT, sehingga harapan kami dapat mengkikis ego yang masih sering timbul dan mebawa pengaruh ke fisik/sakit……djazakallah khairannya ustad….Mohon doanya terus…..bagi saya dan keluarga…

4/18/17, 2:34 PM – Noorkhairatiahmad: Alhamdulillah saya juga turut terharu 😭😭😭 dengan segala apa yang dinyatakan sahabat semua. Kisah Ibra yg tulus dll. Semoga Allah meredhai kita semua dan menyatukan hati – hati Ini kerana Allah. Aamiin ya Robbal Aalamin. 🙏🙏🙏🌹

4/18/17, 2:34 PM – Musaredha Atsa: Alhamdulillah, terimakasih ustadz atas penyampaian ilmu makrifat ini, yang membawa dampak mendalam dalam hidup maupun ibadah. Sekiranya ada suatu yang dapat membalas kebaikan ustadz didunia ini maka saya akan relakan. Insya Allah

4/18/17, 2:34 PM – Efendy Yasin: Begitu banyak perubahan dalam memaknai hidup ini ustadz, dari berkehendak menjadi tak bisa berkehendak dengan sedikit demi sedikit Allah bersihkan dengan diambilnya satu persatu penyokong untuk seolah2 bisa berkehendak itu sampai ibaratnya tak ada akarpun yang bisa di pegang. sampai2 habis di tipu orang pun seperti tak terjadi apa2, hati ini serasa tak bergejolak sama sekali(tak ada yang bisa disalahkan hormati script yang sedang dijalankan).
Hari2 serasa haus akan isi kandungan Alquran meskipun godaan selalu ada ketika akan membacanya.

Di keluarga jadi penuh cinta dan kasih sayang.

Dan yang paling bahagia disini saya jadi banyak sahabat yang seperjalanan yang sebelumnya merasa kesepian dalam pencarian.

Terimakasih yang tak terkira ustadz 😭😭😭😭😘😘😘

4/18/17, 2:37 PM – Ibrahim Hashim: Alhamdulillah makasih Ustazah atas sokongan dan doa moga semua sahabat2 kita terus mendapat perlindungan AllahSWT.
Aamiin YaRabbalAlamin

4/18/17, 2:38 PM – Rohaya Alias: Syukur alhamdulillah kepada Allah yg telah pertemukan saya dengan ustaz yg sedia maklum sangat di senangi dan di kasihi semua..walau masih merangkak   tapi saya benar pegang kata kata ustaz agar terus istiqamah dan insyaAllah rasa perubahan diri yg dulunya bnyk melihat dari pintu hadapan kini sudah bnyak ke pintu belakang bila setiap kemushkilan timbul..bimbingan terus dari ustaz dipohonkan..maaf juga kerana didlam menimba ilmu makrifat ini  kerap shj terlanggar adab menuntut ustaz..perjalanan hidup saya kini lebih kuat dan yakin dan berbanyak terima kasih saya kepada ustaz juga sahabat sekelian di dalam diskusi setiap bersama ustaz yg tetap sentiasa di dalam hati kami semua.😭❤️🙏

4/18/17, 2:41 PM – Dzulkhairi: Sekarang saya tidak lagi goyah bab akidah kerana sudah yakin seyakinnya walau apa pun orang kata. Dulu saya banyak persoalan dan pernah duduk dalam WW dan NM.

Sekarang sy berupaya mengingati Allah sambil bercakap dan sebagainya. Lebih kuat berserah dan redha. Tidak takut apa yg datang. Dapat menafikan kewujudan smua ini. Pernah juga saya cakap sama benda2 seperti ucap terima kasih pada tandas,  etc.

Saya juga dapat lebih diam dan ROC tetapi selalu disalaherti oleh org2 yg makrifat sebagai tidak bertanggungjawab dan sebagainya.

Selain itu dapat juga buat ibadah sunat sikit2.

Tetapi saya masih tidak dapat istiqomah dalam semua hal di atas dan kekadang masih ada perasaan marah. Semua ini kekadang buat sy geram pd diri tp kemuncak nya saya serah pd Allah apa yg Dia mahu.

Mohon panduan ustaz.

4/18/17, 2:43 PM – Efendy Yasin: Aamiin Yarobbal Alamiin 🙏🏻🙏🏻🙏🏻
Terimakasih juga pada Ibu Ayu yang selalu menerima kami dengan baik saat berkunjung , seperti layaknya saudara dekat… meskipun kami dari kampung 😭😭😭 🙏🏻🙏🏻

4/18/17, 2:45 PM – Saiful Mahdi : 😭😭😭😭😭😭😭

4/18/17, 2:45 PM – Efendy Yasin: Bro Ibra sahabatku … saya salut kepadamu dan makin menyayangimu 😭😭😭😘😘😘👍🏻👍🏻👍🏻

4/18/17, 2:46 PM – Mbak Sri Puji Astuti: Amin Yaa Robbal Alamin…terimakasih tak terhingga pada Ustadz dan Bu Ayuk yang sangat Tuti kasihi..😭

4/18/17, 2:52 PM – Rohaya Alias: Terima kasih juga buat ustazah yg dikasihi..bnyak juga telah memberi nasihat kepada kami..terima kasih yang xterhingga kepada ustaz dan ustazah semoga sentiasa didalam perlindungan  dan keberkatan Allah..amiin amiin ya rabbal alamiin.😍😍😍😭😭😭

4/18/17, 3:12 PM – Urep: Bergegar saya ustaz membaca kisah rakan2…

4/18/17, 3:23 PM – Ifrikiya Gibran: parut 2 itu menganga lagi Bang… makasih banyak.. 😭😭😭😭.. love you so much Bang

4/18/17, 3:52 PM – Ibu Elsy: Ustadz ku yang selalu kurindu …
Biarpun… awal nya tak paham apa yg ustadz cakap… tapi hati selalu ingin bertemu ustadz.. dimana pun tempat yang bisa di jangkau dg keuangan Lc

Sudah lama mencari… apa arti ” ketentraman hati”
Mengembara kemana saja… di bilang orang bagus memberi Ilmu…
mulai dunia nyata .. dunia buku.. dunia maya… selalu lelah.. gelisah.. dan hambur tenaga…

Itu pun tak pernah merasa lelah…
Tapi selalu berakhir dg tanda “tanya”…  benar kah… ???
tak pandai baca referensi…

Sampai… untuk niat mencari Ilmu Allah… ambil pensiun dini…
sebab cukup lah bekal dompet ku seada nya… anak2 Alhamdulillah sudah berdikari.. merdeka diatas kaki sendiri…

Ketemu ustadz di Jakarta pertama kali.. Hati menangis bahagia..
setelah itu tak tau apa… kemana ustadz hadir.. Lc hadir…
seperti “haus ilmu”…
Ada ketentraman yang kucari dg syarahan2 nya… dg kelembutan nya… dg logika nya… dg sesuatu yg bisa dipahami…

Sepulang umroh.. makin gencar menjalani ibadah hati makin tenaaang…
keputusan yg sudah lama untuk Khulu… sebab tak tahan menderita 😭😭😭… berpuluh tahun..  akhir nya… sekarang “redha” lah…
hanya scrip NYA…
ladang ku.. tempat berpijak “naik” ke Allah…
harta dunia dari semula bukan tujuan ku… makin lembut untuk tak memikir kan nya…
Cuma belum bisa NSTY pintu belakang…
hanya serah sepenuh hati…
Allah yg mengajari langsung saja … yg DIA Tahu kemampuan ku…
seperti kejadian tadi malam… 2 hari tak tidur siapkan ujian… diserang migren berkali2..
Disaat ujian hendak berakhir… migren datang kembali saat kerjakan ujian…
Tak mau pantang mundur… tetap kerjakan di sela2 mata kabur melihat kertas ujian… dg hanya berpaut kpd Allah… kepala sakiiit… mual… rasa mau pingsan…
Allah sampai jatuh tak sadar pun.. aku tetap berpaut kpd mu… 😭
Alhamdulillah… pandangan clear sebelum ujian selesai… Lc bisa lanjutkan ujian sampai selesai 3 jam online / 100 soal Mulakhos (nahwu th menengar) semua bahasa Arab..
ustadz…
mohon bimbingan…

 

4/18/17, 4:14 PM – Taufiqurrahman: Alhamdulillah, terimakasih ayah tercinta Arifbillah ustaz.
Ilmu makrifatullah ini membawa dampak (impact) yang dahsyat. Terjadi perubahan paradigma (paradigm shift).

Saya lahir dari keluarga yang taat beeibadah, tetapi sejak kecil ibadah saya laksanakan karena terpaksa bahkan kadang meninggalkan sholat karena selalu dipaksa sholat atau mengaji alquran oleh orang tua. Tetapi sejak kecil saya berumur 13 tahun selalu berdoa semoga Allah mempertemukan saya dengan ulama’ yang berwawasan sangat luas (ar rasikhun fi ilmi/world vieuw) dalam hal agama.

Umur 15 tahu saya masuk pesantren (boarding school) dan terjadi perubahan dalam hal beribadah yang semula malas jadi rajin.

Tetapi dipesantren ketika membaca alquran selalu terjadi kebingungan dalam memahaminya: seperti bukan kamu Muhammad yang membunuh tapi Allah, kami angkut kamu semua di daratan dan lautan, Maha Dzahir,Maha Batin dan sebagainya.

Di pesantren juga Banyak belajar ilmu tasawuf seperti al Hikam, Irsyadul Ibad dan sebagainya tetapi membuat saya tambah bingung seperti konsep tazkiyyatun nafs yang sulit diaplikasikan dalam kehidupan modern.

Alhamdulliah pada bulan februari 2013, doa saya bertahun-tahun meminta dipertemukan dengan ulama’ yang berwawasan luas, ikhlas, dikabulkan oleh Allah. saya di ajak ke spore oleh Bapak Agus dan emak tuti kepada ustaz tercinta Arifbillah ustaz Hj Hussien bin Abdul Latiff, dan semenjak itu terjadi perubahan sikap dan paradigma yang dahsyat dan selalu saya ingat,antara lain:

1. Dulu saya berfahaman WW meyakini bahwa pada permulaan Allah berfirman kepada kekosongan, ternyata salah besar dengan konsep dzatiyyah ini.

2. Dulu saya memahami ilmu makrifatullah adalah ilmu yang sangat mustahil dan sulit, seperti magic, alhamdulillah berubah ternyata ilmu makrifatullah adalah mustahak, simple, rasional dan mudah difahami.

2. Dulu saya memahami Ikhlas, Khusyu’, redha, sabar dan sebagainya adalah sesuatu yang sangat sulit dan mustahil, alhamdulillah ternyata sangat mustahak dan mudah difahami melalui ilmu makrifatullah ini.

3. Dulu saya memahami Rohmatal lil alamin dengan pemahaman yang sempit sebatas alquran, syafaat. Ternyata Rohmatal lil alaminnya baginda ada 16.

4. Dulu saya ikut thoriqoh selama hampir 10 tahun dan selalu terikat dengan wirid. Ternyata dzikrullah yang diajarkan ustaz itu simple, rasional, bisa dilakukan dimana saja dan kapan saja serta menanggalkan semuanya amalan wirid, hizib, takhayyul dan sebagainya yang pernah saya lakukan dahulu.

4. Dulu selalu bersungut dan meyakini bahwa takdir bisa dirubah. Sekarang banyak diam, ROC, NSTY.

6. Dulu merasa paling baik dan sebagainya karena kewujudan yang tebal. Sekarang alhamdulillah banyak memperkemaskan diri untuk beribadah wajib dan sunnah-sunnah.

7. Dulu memahami alquran dan hadist seperti dialog sehingga banyak percanggahan. Alhamdulillah sekarang memahaminya dengan monolog, synopsis, urutan ayat sehingga lebih “hidup” dan tidak ada percanggahan dalam memahami keduanya.

10. Dulu selalu tidak puas dan putus asa ketika tidak mendapatkan sesuatu yang dicita-citakan. Sekarang alhamdulillah bisa redha, tenteram dengan ilmu yang diajarkan ustaz.

Dan masih banyak lagi ustaz perubahan pada diri saya.
Terimakasih ya Allah, Rasullullah, ustaz tercinta, ibu ayu, abah, emak dan para sahabat AP, Yamas dan semua sahabat ustaz

4/18/17, 4:16 PM – Ifrikiya Gibran: salut buat Emak yg dikasihi. makasih buat Emak dan Abah dah nekad mmbawa ibra ktmu Ustadz pertama kali di singapure.. sungguh itu tamparan berharga buat ibra utk menapaki jalan Ketuhanan sesungguhnya.. banyak sebenrnya yg ingin ibra sampaikan ke Kakak. namun cukuplah ibra simpan dlam hati .. semoga Emak Abah Dek Redha beserta keluarga besar semuanya dalam ridha dan bimbingan Allah selalu.. amiin. maaksih semuanya Mak. you are the best Kakak ever i had..💐💐💐

4/18/17, 4:18 PM – Mansyursyah : Jangan disimpan dalam hati bang, ungkapkan aja biar plong gitu bang

4/18/17, 4:21 PM – Ifrikiya Gibran: Always love you Abangku Pak Mansyur sayang.. 😭💐💐💐

4/18/17, 4:21 PM – Mbak Sri Puji Astuti: 🙏🙏🙏😭😭😭😭

4/18/17, 4:24 PM – Mansyursyah S. I: Seiring dengan kesulitan itu ada kemudahan bang ibra, take it easy , just relax one corner

4/18/17, 4:34 PM – Ifrikiya Gibran: you are always be my best friend Pak Mansyur insyaAllah

4/18/17, 4:42 PM – Mbak Sri Puji Astuti: Alhamdulillah ❤🌹

4/18/17, 4:56 PM – Luli Alaydrus: Alhamdulillah semenjak sy belajar ilmu makarifatullah H husein… sungguh terasa sekali peeubahan yg sy alami selama 1,5 tahun ini, sy yg sekarang bukan lah sy yg 1,5 tahun lalu😢😢.. sy adalah istri dr suami yg taat menjalan kan syariat… sedangkan sy adalah ibu2 sosialita yg bergaul dengan teman2 yg lebih banyak duniawi, sibuk arisan sana sini,berkumpul dengan teman2 atau jalan2 ke LN shoping bersama teman2 yg selama ini sepertinya Kebahagiaan itu ada di luar bukan di dalam diri…

Dan alhamdulillah sy mempunyai suami yg sabar sekali menghadapi sikap sy  dan sy tau sekali dalam doa2 nya selalu mendoakan agar istrinya bisa berubah…

Dan dalam perjalanan sy Allah tunjukan dr yg benar2 tidak begitu paham agama,dan blm rajin menjalankan syariat sy langsung lompat belajar ilmu tasawwuf, dengan belajar konsep 7 derajat jiwa dengan mengenali ego2 di dalam diri, sampai akhir nya Allah menunjukan lg jalan 1 tahun lalu buka U tube dan mengetik ilmu makrifat dan keluarlah syarahan2 ustad di utube yg akhirnya sy dengar sampai sekarang… alhamdulillah semejak rutin dengar syarahan2 ustad sungguh banyak sekali perubahan di diri sy…wlpun selama ini hanya lewat u tube dan pertama x nya bertemu ustad pd saat seminar makassar kemarin..

Selama 1 tahun sy tidak lagi bergaul dengan teman2 sy dahulu, sekarang ini sy seperti tidak nyaman berada diantara mereka.. dan bukan karena sy yg berusaha menjauh dr mereka tapi allah yg otomatis seperti menjaga jarak sy dengan teman2 terdahulu…

Dan alhamdulillah suami  dan anak2 pun merasakan sekali perubahan pd diri saya dan sekarang kami sy dan suami sama2 belajar ilmu makrifatullah ustadz .. sy merasakan kebahagian ketenangan yg sebelumnya tidak sy rasakan, bisa merasakan rasa syukur yg sebenar2Nya,pikiran sepi,tidak takut dan bersedih hati, ada kebingungan ataupun kesusahan NST… menjadi pribadi yg tidak ragu2,tenang,dan diberikan kenimatan dalam menjalan kan syariat … peka terhadap hal di sekeliling seperti merasakan kehadiranNya disetiap saat .. apappun yg dikerjakan ingat Allah… subhnalllah Alhamdulillah Allah izinkan terjadi dalam kehidupan sy, terima.kasih ustadz ,ibu ayu atas ilmunya, sy bahagia sekali 😘❤❤… dan Alhamdulillah sy jg mendapatkan keluarga baru di Yamas… ❤❤🌹🌹
4/18/17, 5:02 PM – Suharjono S, I: Bang Ibra, semua kita punya “jalan cerita” masing2,  pahit ataupun manis.
Alhamdulillah sekarang kan kita sdh dipahamkan bhw itu semua tidak ada masalah? “Ada masalah? ” kata Ustadz.  Jadi mari kita sama2 teruskan ngaji kita kpd Ustadz TH1 agar semakin mampat. Barakallah bang 😊😊🙏

4/18/17, 6:27 PM – Syofian Husin: Kita2 ini, bagaikan tertati tati, mendaki bukit cadas, bagaikan melintas gurun panas membara, timbul tenggelam berenang mengarungi lautan, semua diberi Allah kekuatan dan finis bersama di bawa rindangnya pohon kehidupan yg menyejukkan, kita disatukan bersama sama, penuh ridho, ihlas dalam setiap lakon yg Allah amanahkan pada kita. Dalam perjalanan panjang yg melelahkan itu, ada jeda ada rehat, ada masa indah.
Kini masa masa itu ada pada ahir pencarian, untuk semua itu, tiada kata yg dapat kita ucapkan, kecuali alhamdulillah  syukur pada Allah…. Semoga kita istiqoma, istiqoma, istiqoma  dan tetaplah istiqoma………… Amiiin… ..yra….. 😭😭😭😭
4/18/17, 6:28 PM – Zaiton: MasyaaAllah sangat besar rahmat Allah kita bersatu dlm ilmu yg selama ini kita semua sangat 2  dambakan  Alhamdulillah Aamiin ya rabbal Alamin
“tak kenal maka tak cinta” terima kasih gembing club Ustaz Hj Hussien 🌺🌺🌺💞💞💞
InsyaaAllah🙏🙏🙏

4/18/17, 6:55 PM – Syofian Husin: Kata hati sang pencari.

Dalam perjalanan aku terlindas masa. Terluka para di padang gersang, lalu kehilangan arah……… Kemana aku pulang….? Kapan aku pulang…….? Kapan aku sampai….? Dalam pekat kegelapan itu………………………ada secerca cahaya, ada segumpal harapan, dari kalimat… RAHMATNYA mendahului MURKANYA…! Ya… Allah kini RahmatMu itu Kau curahkan pada kami, Kau satukan kami dalam majlisMu, Kau kumpulkan kami dg orang2 yg merindukanMu…… Kau beri kami kesempatan menyaksikan kebenaran akan FIRMAN  Mu……………. Subhanallah, alhamdulillah, laillahallah allahu akbar…… Lahawala quata, illah billah…😭😭😭😭😭😭

4/18/17, 7:22 PM – Ibrahim Hashim: Kata2 nan Indah dan benar dari sahabatku PakSofian.

4/18/17, 7:25 PM – Luli Alaydrus: Subhanallah

4/18/17, 7:32 PM – Zaiton: Ya benar kata2 yg indah pak sofyan !subhanallah🙏👍👍👍

4/18/17, 7:38 PM – Ahmad Saifudin: Awalnya dari U Tube bingung tentang hati yang mana untuk dzikirullah.. Tapi ngalah saja pakai saja “hati” yang berarti minda yang diajarkan ustad TH1 walaupun belum bertemu langsung, sebab pakai hati “lama” yang berarti lever tak masuk diakal.

Demikian juga yang di dzikiri… Di jalan lama (sebelum ikut ustad TH1) boleh memandang / membayangkan selain Allah,  malah dianggap dzikrullah berhasil manakala selama dzikir dapat memandang sesuatu yang luas tak terbatas dan berwarna, bertemu / melihat guru sedang membimbing lagi.

Sebelumnya.. Di “jalan lana” , Dzikir sama sekali tidak ada ingatnya kepada Allah.

Dan tentu tidak mudah pindah dari dzikir lama kepada dzikir yang baru yang di ajarkan ustad TH1.

Habya dengan mencoba dzikir yang diajarkan ustad TH1 saya seakan  bisa melihat kondisi teman yang lain dalam beberapa kali usai pengajian bersama, banyak yang menyatakan kepada saya bhw mereka tidak bisa “masuk” berdzikir meskipun baru beberapa jam berpisah dari ustadnya…dikenal dengan “dzikir tempelan”… Jika bersama ustadnya dzimir bisa “ON” tetapi jika dzikir sendirian gagal..

tidak berselang lama mempraktekkan dzikir yang diajarkan UTH1, saya juga mempraktekkan berserah diri secara total… Ternyata saya sudah diuji untuk memperbaiki dan membenarkan keberserahan diri saya… Putri saya yang ketika itu sedang kuliyah di Jerman diambil Allah

Berita tentang putri saya adalah:
1. jenzahnya tidak bisa dibawa pulang ke Indonesia.
2. jenzahnya akan dibakar
3. Bisa dimakamkan secara islam di Jerman dan harus saya dan istri hadir di pemakaman itu.

Saya dan isteri hanya menangis saja,  mecoba berserah diri secara total kepadaNya dan berpaut saja hanya kepadaNya,

Setelah 10 hari saya dan istri sadar tidak nempunyai apa apa, sadar tidak bisa berbuat apa apa…tidak punya kuasa apa apa akan jenzah anak saya tersebut, saya tidak punya uang untuk ke Jerman, Andai punya uang ke Jermanpun tidak mungkin dengan urusan visanya (tidak cukup waktu ngurus visa) , saya tidak punya uang untuk rawatan anak saya selama di rumah sakit dan selama meninggalnya.

Alhamdulillah hari ke 11 jenazah putri saya sampai dirumah:
1. Diantar orang Jerman sampai ke pemakamannya.
2. Transportasi dari Jerman sampai ke rumah.. Saya tidak tahu siapa yang mengurus dan yang membiayai
3. Saya tidak tahu siapa yang memerintahkan Komandan Angkatan  Laut di Surabaya yang mengantar jenazah putri saya seperti pengawalan jenazah pejabat tinggi.

Perlu saya beritahukan juga bahwa jenazah Putra Jenderal Wiranto yang meninggal di Afrika tidak bisa dipulangkan ke Indonesia.

Itu insaAllah ujian berserah diri.

Ada banyak ujian antara lain  ketika saya mempraktekkan Redha… Saya pulang dari Mojokerto (mengunjungi saudara yang sakit, mengunjungi orang tua)  menuju Malang mobil saya disrempet wanita bersepeda motor….
Jadilah saya Berurusan dengan Polisi mobil di tahan dan membantu biaya perawatan wanita yang jatuh karena nyrempet mobil saya.

Menulispun (menulis tentang oengalaman mempraktekkan ilmu makrifat di FB) sering dapat ujian setelahnya…sesuai dengan pemahaman yang ingin saya bagi di forum FB.
Coba dirasakan sendiri sebelum dibagi bagi ke oarang lain.. Kira kira seperti itu ledekannya.

Wallahu a’lam.

4/18/17, 7:46 PM – Taufiqurrahman: Subhanallah…😭😭

4/18/17, 7:56 PM – Noriah M Ali: Tabaarokallah

4/18/17, 7:58 PM – Zaiton: Terima kasih perkongsian nya pak Ahmad sangat baik 🙏👍👍👍

4/18/17, 8:01 PM – Ahmad Saifudin: Alhamdulillah,  terimakasih kepada semua sahabat, barakallaahu lakum warahmah

4/18/17, 8:02 PM – Yusdeka Putra: Hanya bisa tercengang memandang keragaman… subhanallah…

4/18/17, 8:10 PM – Syofian Husin: Cerita nyata yg mengharukan…… 😭😭😭😭😭😭subhanallah.

4/18/17, 11:00 PM – Mohd Zainothman: Shukur Alhamdulillah. Lebih kurang 13 tahun saya berada di bawah bimbingan Ustaz yang saya kasehi, dalam keadaan rebah bangun dan turun naik dalam pelajaran makrifatullah yang di ajari ustaz, saya masih tetap bertahan dan mempertahankan ilmu makrifatullah ini, adalah satu2 nya ilmu tauhid yang amat benar yang tidak dapat di pertikaikan oleh sesiapa jua pun.

Namun saya dapati maseh ramai juga orang yang takut menghampiri nya. Namun saya tak kesah itu semua kerana ini adalah hak mereka dan saya yakin hanya Allah yang dapat mengubah keadaan mereka.

Untuk meneruskan ajenda hidup saya dalam hal ini saya maseh memerlykan bimbingan dan tunjuk ajar dari ustaz yang saya kasehi, agar saya tetap berada di landasan yang betul dan BENAR. Aamin yaaRabbal aalamin.

References:

1.
Sumpah syariah maksudnya adalah secara syariah bersumpah membatalkan perjanjian  sesatyang  dulu pernah dibuat. (perjanjian dengan syaitan, atau berjanji mengikuti guru hingga matinya). Bersumpah dihadapan saksi. (Baca kembali artikel berikut : http://yamasindonesia.org/qa-jangan-membuat-perjanjian-dengan-syaitan/ ).
2.
Parut : yang dimaksud parut dalam istilah ust. Hussien Abd Latiff ialah rasa yang terbit dari ingatan. [Kefahaman tanpa kesedaran yg jati seperti menyiram air di daun keladi tidak memberi bekas langsung. Ilmu makrifat ini mesti memberi bekas ke hati kita. Lagi dalam lagi bagus [semakin dalam semakin baik]. Parut yg kekal yg tidak dapat dilupakan. Setiapkali terkenang air mata jatuh berlinang].

Catatan: Artikel tanya jawab ini diperuntukkan bagi yang sudah memahami kajian Makrifatullah. Apabila ada diantara pembaca yang belum memahami, harap terlebih dahulu membaca SILABUS KAJIAN dan mengikuti dengan runut pembahasan satu per satu sejak awal.

YAMAS

Yayasan Makrifatullah Sedunia (YAMAS) - Indonesia

You may also like...

2 Responses

  1. Rusdianto says:

    Air Mata ini menetes membaca testimoni para sahabat.

    Sungguh kita semua dan terutama saya sendiri sangat bersyukur dipertemukan dengan Ilmu ini dan dengan Ustadz sebagai penyampai Ilmu ini walaupun lewat youtube.

    Dulu kebanyakan dari kita dan termasuk saya sendiri telah tenggelam di kegelapan dengan pahaman WW, NM dll, sekarang alhamdulillah, dipertemukan dengan pahaman yang sudah terang benderang.

    Semoga Allah menjadikan hati kita semua senantiasa mengingatiNYA….Aamiin YRA

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *