Q&A: MATA HATI TERJAGA DAN PENGALAMAN OBE

Ustadz Hussien Abd Latiff: Anakku, hari ini Ayah hendak memperkatakan bekenaan OBE (Out of Body Experience) atau Pengalaman Wisata Jiwa.

1. Jiwa adalah perpaduan Hati dan Roh.

2. Hati adalah 3 serangkai iaitu Minda, Pendengaran dan Penglihatan (juga dikenali dengan Matahati). Hati adalah komponen atau bahagian yg bebas tidak terikat (atau melekat) kepada jasad (di otak kepala) atau pun roh. Hati itu tidak pernah rosak ataupun tidur. Namun kalau jasad itu rosak maka Hati itu tidak dapat berfungsi seperti rosaknya telinga, mata atau otak.

3. Roh terletak dekat daerah ulu hati kita. Bersama roh Allah swt memberi sedikit kudrat (kuasa) Nya untuk membolehkan kita menjalankan hidup kita keseharian (pandangan Prof Ramadhan Al Buti). Rupa roh seperti jasad kita tetapi tidak berjisim. Maka rohlah yang menggerakkan jasad kita untuk menjalankan hidup keseharian. Namun gerakkan roh dikemudikan (menurut arahan) Hati. Roh juga tidak pernah rosak ataupun tidur.

4. Allah swt menjadikan malam untuk kita beristirihat.
Maka setiap malam Hati akan turun ke dada kita dan bergabung dengan roh (menjadi Jiwa) lalu dipegang oleh Allah swt akan Jiwa kita itu supaya kita bisa tidur. Kenapa dipegang kerana Jiwa tidak tidur.
Di waktu pagi atau waktu kita bangun dari tidur, Allah swt melepaskan gabungan ini lalu Hati kembali ke tempatnya. Sesudah itu, roh berkembang kepada seluruh jasad dan sedia beroperasi mengikut arahan Hati. Namun kalau masa kita untuk wafat, Hati akan ketempatnya, namun roh akan di hantar ke kerongkong kita lalu naik menterbalikkan kedua mata (tinggal yg putih) lalu masuk ke kepala kita di bahagian belakang terus maju ke hadapan dan keluar di sebuah “tingkap” (opening atau 3rd eye) di antara kedua kening lalu di tolak oleh gelombang nyawa ke pintu Alam Bazakh yg dikenali sebagai Sakaratul Maut.
Harap prihatin, Nyawa adalah komponen bebas dari Hati ataupun Roh. Justeru itu, proses OBE ialah di antara Roh dan Hati tidak berhubungkait dengan Nyawa.
Maka apabila kita mahu bangun dari tidur, Allah swt melepaskan gabungan jiwa ini. Namun sekiranya selepas Hati kembali ke tempatnya, Roh ditahan dari berkembang keseluruh jasad kita oleh syaitan maka terjadilah keadaan “tertekan” (Sleep paralysis).

5. Untuk berlakunya OBE, kita perlu:

i) Pisahkan perpaduan Hati dan Roh (Jiwa)
ii) Tidurkan Jasad kita iaitu Roh berhenti menjelajah keseluruh jasad dan kembali ketempatnya dekat Ulu Hati.
ii)Tahan Hati ditempatnya jangan benarkan ia turun ke dada.
iii) Sesudah mencapai keadaan ini maka Hati mengarah Roh keluar meninggalkan jasad. Ini bisa berlaku kerana tidak ada gabungan (jiwa) lagi.
iv) Apabila Hati mengarahkan Roh keluar maka Roh bisa keluar dahulu justeru itu disusuli oleh Hati atau Hati dan Roh keluar serentak dan bergabung.
v) OBE boleh dalam keadaan santai-santai tanpa tujuan tertentu. Namun kalau kita mahu OBE dengan tujuan tertentu maka Hati mesti projekkan (bayangkan) yg diingini kepada jiwa seperti projekkan Kahbah di Makkah dan mengarah “Pergi”. Justeru itu, Jiwa yang udah pernah pergi ke tempat yg diprojekkan bisa ke sana dalam sekelip mata.

vi) Semasa OBE, pandangan ke jasad kita tidak terhindar. Justeru itu kalau jiwa mahu kembali ke jasad kita, Hati hanya perlu memberi arahan, “Kembali”.
vii) Harap maklum di alam OBE, masa tidak berjalan. Maka tidak hairan masa pergi dan balik dari OBE (tidak kira berapa lama kita berada di alam OBE), apabila kita kembali ke jasad kita masa hanya bergerak sedikit sahaja. Contoh kita OBE jam 3 pagi dan berada di Makkah kita rasa hampir 45 minit namun apabila kita kembali ke jasad kita jam di dinding menunjukkan 3.01pagi. 1 minit masa yg diambil untuk kembali ke jasad

Harap anakku dapat memfaat dari pencerahan Ayah ini berkenaan OBE.

Yusdeka Putra: Pak Ustadz. Kenapa kalau dilakukan dalam posisi tidur miring lebih cepat tertidur dari pada posisi tidur terlentang?. Kalau tidur terlentang seringkali saya bisa mendengar ngorok atau dengkuran saya. Apakah itu pertanda bahwa tubuh sudah mulai tidur dan minda masih jaga?

Ustadz Hussien Abd Latiff: Kita cepat tidur apabila miring sesuai dengan nasihat Rasulullah saw menyuruh kita apabila mahu tidur hendaklah kita miring. Namun baginda menambah miring ke kanan lebih baik.
Kalau udah dengar denguran maka OBE tidak bisa lagi kerana Allah swt udah pegang jiwa kita.

Yusdeka Putra: Ooh begitu ya pak Ustadz.. kalau sudah mendengkur berarti sudah tidur juga namanya๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Rio: Ustadz. Untuk menjaga agar minda tidak turun. Bolehkah pakai baca ayat pembersihan minda banyak2 supaya tidak turun ke dada?

Atau lebih baik pakai kunci yg ustadz ajarkan dalam satu syarahan dulu. Mata hati dipusingkan (ustadz sebut olahraga)

Ustadz Hussien Abd Latiff: Untuk Minda tidak turun ke dada perlu praktikkan Dzikrullah sebanyak-banyaknya.ย Untuk Matahati terjaga perlu banyak Dzikrullah dibantu oleh ibadah-ibadah sunat.

Rio: Baik ustadz. InsyaAllah ๐Ÿ™๐Ÿผ

Mansyursyah: Iya ustadz, terima kasih , saya juga merasakan dengan meningkatkan ibadah2 sunat itu ustadz

Yusdeka Putra: Ini dia benang merahnya. Alhamdulillah. Makasih pak Ustadz. Insyaallah akan saya pegang erat…

Rio: Kembali membenahi ibadah sunnah ๐Ÿƒ๐Ÿผโ€โ™‚๐Ÿƒ๐Ÿผโ€โ™‚๐Ÿ˜‡

Yusdeka Putra: Jadi ingat pengalaman umrah dengan Ustadz tahun lalu. Paling tidak: Puasa sunnah, shalat sunnah dan tahajud, serta baca Al Quran adalah “a must”.

Mansyursyah: Alhamdulillah ustadz paham sekarang

Ustadz Hussien Abd Latiff: Hehehe… Seperti Mujtahid Ahmad Sirhindi berkata, “Tiada jalan ringkas melainkan dia dipilih oleh Allah swt.”

Yusdeka Putra: Ya pak Ustadz๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜ญ


Catatan:ย Artikel tanya jawab ini diperuntukkan bagi yang sudah memahami kajian Makrifatullah. Apabila ada diantara pembaca yang belum memahami, harap terlebih dahulu membacaย SILABUS KAJIANย dan mengikuti dengan runut pembahasan satu per satu sejak awal.

 

YAMAS

Yayasan Makrifatullah Sedunia (YAMAS) - Indonesia

You may also like...

5 Responses

  1. AHMAD JAMIL BIN ARIFFIN says:

    Assalamualaikum ustad dan sahabat di YAMAS..saya ada persoalan yang ingin ditanya iaitu dalam syarahan ustad bertajuk pandangan mata hati 4 ustad ada menyentuh mengenai sembahyang roh atau roh yang bersolat..minta ustad beri pencerahan mengenai roh yang bersembahyang dan adakah nabi2 dan rasul2 terdahulu sebelum baginda nabi Muhammad S.A.W dilahirkan dan menerima perintah bersolat 5 waktu semasa israk mikraj..mereka bersolat dengan cara begini …T.kasih..

    • YAMAS says:

      Pak Ahmad, boleh tolong diperjelaskan. pada bahagian yang mana dari syarahan pandangan mata hati, dimana ada pembahasan mengenai roh bersolat? menit ke berapa dari syarahan di YouTube? supaya kami sampaikan pada ustadz -admin-

  2. AHMAD JAMIL BIN ARIFFIN says:

    Assalamaualaikum Pak Admin dalam syarahan ustad bertajuk pandangan mata hati 4..ustad tidak membuat pembahasan secara detail..tetapi ustad ada ucapkan semasa sesi latihan di mana ayatnya berbunyi imam ghazali ada mengatakan rohlah yang bersembahyang dimana minitnya video itu bermula dari 0.59.07,0.59.08,0.59.09,0.59.10,0.59.11,0.59.12,0.59.13..Terima kasih pak Admin..

    • YAMAS says:

      Pak Ahmad jamil Bin Ariffin, berikut jawaban ustadz. intinya, kita tidak boleh sholat dengan ruh saja. yang dimaksud pada syarahan Pandangan Mata Hati-4 adalah agar kita mengetahui / merasakan bahwa pergerakan jasad ini sesungguhnya disetir oleh ruh yang ada di dalam.

      berikut jawaban ustadz

      Ustadz Hussien Abdul Latiff : Suruh dia baca Buku Imam Ghazali berjudul “Roh Bersembayang” kalau mahu lebih mengerti kenapa Imam Ghazali berkata begitu.

      Bagi saya apabila kita bershalat maka pergerakan shalat kita itu adalah digerakan oleh Roh yg di dalam.

      Ini yg hendak disampaikan dalam syarahan Pandangan Matahati 4. Saya tidak mengajar supaya orang bershalat dengan roh sahaja seperti Rasulullah saw semasa Miraj.

      Harap jangan buat tuduhan yg tidak berasas seolah-olah saya mengalakkan orang melanggar syariat Islam dengan menyuruh orang bershalat dengan roh sahaja.

      Lihat Rasulullah saw bershalat sehingga kaki baginda bengkak. Maka bagaimana umatnya boleh bershalat menggunakan roh sahaja.

      Lihat jawapan saya di atas kpd pertenayaan Albert: http://yamasindonesia.org/qa-doa-ibadah-dalam-pandangan-makrifatullah/

      [04/04 16:35] โ€ช+62 813-7235-6543โ€ฌ: apakah benar ayah…dalam keadaan begitu barulah kita tahu bahwa semua punca pergerakan itu ber asal dari dalam. sedangkan jasad hanya mengikuti arahan dari dalam?

      [04/04 16:48] alhulah: Benar. Kereta bergerak kerana digerakkan oleh enjinnya Tapi yg dilihat kereta yg bergerak.
      Begitu orang shalat sebenarnya rohnya yg mengerakkan jasadnya namun yg dilihat oleh orang jasad bergerak sendiri. Kalau ini benar, suruh jasad orang yg tidur bangun shalat (tanpa rohnya yg dipegang Allah swt)

  3. Ahmad Jamil B.Ariffin says:

    Assalamualaikum …makasih ayah atas pencerahan dan pak admin serta sahabat di YAMAS..sy udoh ngerti dan faham tentang roh..makasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *