PELAJARAN BERIKUTNYA

Admin: Assalamuailaikum ayah…hadis ada mengatakan baginda Nabi Muhammad tidak melakukan sesuatu mengikut hawa nafsunya.jadi bagaimana orang yg udah makrifat nak mempraktikan saluran iaitu berupa ilham iaitu menunggu ilham turun baru boleh berbuat sesuatu dlm hidup keseharian
bolehkah ayah berkongsi pengalaman utk anak2 yg masih dlm latihan ini.T.kasih ayah dan pak admin..Amin..

Ustadz Hussien Abd Latiff: Selagi kita tidak sedar:

1. Kita tidak wujud.

2. Ini semua adalah Bioskop Ilahi.

3. Bioskop yang beroperasi mengikut pelan induk yg dinamakan Loh Mahfuz.

4. Bioskop ini udah berjalan apabila Allah swt berfirman,”Kun”.

5. Bioskop ini beroperasi tersendiri.

6. Tidak ada sedikit campur tangan kita dalam Bioskop ini.

Selagi itu, kita akan bertanya dan menjadi pusing. Ini tidak sesuai dengan firman Allah swt yg memerintah Rasulullah saw dan orang-orang beriman supaya menyerah diri sepenuhnya.

Maka Allah swt ada berfirman yg bermaksud bahawa: (i) tidak sama orang yg mengetahui dan orang yg tidak.
(ii) tidak sama orang yg buta dengan orang yg melihat.
(iii) tidak sama orang yg berada dalam cahaya dan mereka yg berada dalam kegelapan.

Anakku yg lain, Ayah harap kamu dapat memahami apa yg Ayah mahu sampaikan dalam.jawapan Ayah di atas ini pada pertanyaan yg dikemukakan.

Anakku, kalau kamu faham apa yg Ayah mahu sampaikan maka kamu akan faham bahawa semestinya Rasulullah saw tidak berbuat sesuatu mengikut hawa nafsunya dan Khidir tidak berbuat sesuatu mengikut kemahuannya.

Noriah M Ali: Alhamdulillah. Faham ayah. Jazakallahukhoirankathiiro. Namun tak dinafikan, kerap jua terkesan dengan peristiwa yang berlaku di sekeliling khususnya yang kelihatan seolah boleh menggugat kepentingan diri, agama, keluarga, bangsa dan generasi mendatang. Justeru, your constant reminder and respond towards question as posted, although seems repetitious but really is helpful for me in particular, to hold on to.
Harap Ayah tidak jemu walau nyata sekali capek dengan isu yang sama. Kami sayang Ayah! ☺💐😊

Ustadz Hussien Abd Latiff: Anakku, apabila kalian benar-benar faham akan ilmu ini maka kalian lebih banyak diam dan memerhati. Seperti melihat tayangan di biskop, bagaimana emosinya kalian, kalian tahu kalian ngak bisa buat apa-apa kerana jalan cerita di dalam tayangan itu berjalan mengikut pengarahnya.

Di sini yang Rasulullah saw ditegur oleh AIlah swt apabila baginda merasa sedih ramai umat baginda masih belum beriman maka Allah swt berfirman maksudnya kalau Dia mahu semua beriman, Dia bisa berbuat begitu, janganlah baginda menjadi orang yang jahil.

Begitu juga Allah swt berfirman mengingatkan Kita orang-orang beriman bahawa kalau Allah swt mahu Dia Bisa membuat semua beriman.

Anakku, apa jua lakuan yg kalian saksikan ada urutannya dan tidak habis di situ sahaja. Itulah yg dikatakan takdir. Namun urutannya kalian tidak akan mengetahuinya hanya Allah swt sahaja yg tahu. Seperti Nabi Musa as menegur perbuatannya Nabi Khidir as membunuh dan memecahkan kapal-kapal kerana tidak tahu urutan dari perbuatan Khidir itu.

Maka adalah lebih baik lihat dan pasrah kerana semua urutan itu udah dituliskan semasa Allah swt berfirman, “Kun.”

Contoh, kalian semasa memandu Mobil di jalan Raya melihat anak kucing berdiri tegak di tengah jalan itu dan seolah-olah sedang menangis meminta tolong. Namun sekiranya kalian berhentikan mobil kalian secara mendadak maka akan terjadi perlangaran dengan mobil-mobil di belakang. Maka kalian tidak ada pilihan melainkan teruskan memandu dan pasrah. Seperti dikatakan takdir tidak berhenti di situ sahaja dan ada urutannya maka datang seorang yg berspider berhenti di situ dan menyelamatkan anak kucing itu.

Kadangkali urutan takdir itu yg kalian tidak tahu bisa mencelakakan kalian. Contoh, seseorang itu melihat seekor ular yg besar lagi berbisa dipenggal kepalanya Dan sesudah itu badannya dipotong-potong menjadi kecil-kecilan.
Melihat nasib ular itu maka datang rasa simpati dalam dirinya lalu dia pergi mendapatkan bangkai ular itu untuk menanamnya. Namun apabila dia mendekati bangkai ular itu, kepala ular yg terputus itu menerkam dan mengigit tangannya. Dia terpaksa dirawat di Rumah Sakit berbulan lamanya sebelum da benar-benar sembuh.

Justeru anakku duduklah kalian di pintu belakang sambil Dzikrullah dan janganlah turun ke pintu depan bermain lumpur kerana Syeikh Abdul Qadir Al Jilani ada berkata seperti memandang orang sedang membuang najis janganlah kalian mengambil bahagian.

Semoga anakku yg dikasihi lagi dirindui mendapat pencerahan, aamin ya Rabbil alamin!


Ustadz Hussien Abd Latiff: Anakku, sekiranya kalian udah faham dengan jati ilmu yang Ayah udah sampaikan kepada kalian maka kalian adalah bukan kalian lagi yg dahulu sebelum dikurniai ilmu ini oleh Ilahi. Kerana sekarang udah ada perubahan yg syumul (menyeluruh) atau perubahan paradigma yg mendalam dalam hidup kalian. Perubahan dari segi:

1. Pandangan

2. Kefahaman

3. Ibadah

4. Bisa duduk Pintu Belakang.

5. Bisa melihat (sahaja) Biskop Ilahi berpentasan di Pintu Depan.

6. Udah berupaya bermastautin (duduk dengan mantap) di Base Camp bersedia sahaja untuk menerima sambutan Ilahi lalu masuk ke Alam Sakinah.

Setujukah anakku akan pandangan Ayah ini atas kedudukan kalian pada Masa ini?

Sri Puji Astuti: InshaAllah setuju sekali Ustadz TH1…Alhamdulillah…terimakasih banyak atas ilmu yg disampaikan…minta do’anya ya…Ustadz.. semoga istiqomah. Amin Yaa Robbal Alamin

Ustadz Hussien Abd Latiff: Anakku, kenapa Ayah bertanya sama ada kalian bersetuju, kerana Ayah sekarang berada di persimpangan iaitu:

1. Ulang lagi pelajaran yg lama kalau ramai kalian menyatakan tidak setuju, atau

2. Bawa kalian ke suatu lagi peringkat yg lebih tinggi kalau kalian udah setuju kalian udah mantap sampai peringkat (6) di atas ini.

Efendy Yasin: Alhamdulillah setuju point 2 Ayah

Rio : Paham ustadz. Setuju poin 2 ustadz

Rusli Malaysia: In shaa Allah.setuju akan pandangan itu..tkseh ustaz..Alhamdulillah..

Ibu Elsy: Alhamdulillah paham ustadz…
dan insyaa Allah mengamalkan nya ustadz sebatas kemampuan yang Allah tetapkan…

Jazaakallah khairan katsiran… ustadz…

Ustadz Hussien Abd Latiff: Peringkat 2 ini bisa dilanjutkan sekiranya kalian udah mantap sampai peringkat ke 6 kerana peringkat seterusnya memerlukan KEPEKAAN (Wise-up) kpd tanda-tanda Ilahi sesuai dengan firmanNya yg bermaksud bahawa mereka yg berdzikrullah duduk, berdiri Dan berbaring (Pintu Belakang) sambil berkata bahawa tidaklah Allah swt membuat sesuatu it sia-sia.

Maka kalau ramai kalian rasa masih belum bisa memikul serta memahami peringkat yg seterusnya, Ayah akan ulangkaji pelajaran yg lama.

Harap dapat jawapan yg ikhlas dari kalian.

Ibu Elsy: Tafadhol ustadz…
Ustadz lebih memahami peringkat kami kami secara global…
di ulang pun makin baik agar kami bisa bersama2 memahami syarahan ustadz dan kami ikhlas – redha mengamalkan nya….
Mengamalkan ajaran ustadz… memerlukan jam terbang yang banyak …. bagai pilot harus senantiasa terbang menghadapi halangan macam2…
Maaf ustadz..

Sri Puji Astuti: InshaAllah setuju point 2 Ustadz. (Walau tak tahu ada di peringkat mana kami saat ini…tapi menurut pengalaman pribadi kepahaman demi kepahaman, Allah SWT memahamkan sesuai berjalannya waktu. Memang tidak dapat instan harus jatuh bangun dulu baru paham tapi InshaAllah dengan turunnya ilmu lanjutan InshaAllah ada bagian kami sahabat Ustadz akan sampai ke situ juga…InshaAllah…Amin). Mohon dimaafkan…kalau Tuti lancang. 🙏🙏🙏

Suharjono: Alhamdulillah, secara ilmu n pemahaman in-syaa Allah setuju Ayah, tp poin 6 sebatas masih berusaha n juga blm mantap n yg paling sulit dlm prakteknya adalah belum bisa selalu menerima dg ridho bhw semua apa saja adalah af’alNya. Mohon do’anya Ayah agar kami mudah menerima dg ridho n istiqomah.

Mohd Zainothman: Assalamualaikum Ustaz yang saya kasehi. Amat benar apa yang ustaz sampaikan di atas tadi. Walaupun saya belum bagitu mantap dalam menghayatinya namun saya tidak menglang keinginan ustaz untuk meneruskan peningkatan ilmu ini kepada yang lebih tinggi lagi kerana di sana lebih ramai yang telah bagitu mantap dalam ilmu ini dan tidak seharusnya mereka di sekat dalam mendapatinya. Dalam pada itu saya lebih suka dan sekesa jika ustaz dapat mengulang kaji ilmu ini dari awalnya hingga terkini. Terima kasih UDK. Aamien

Yusdeka Putra: Alhamdulillah atas bimbingan ayah tahap 1 sd 6 sudah berupaya dilakukan berlanjutan. Yang tinggal sekarangl hanya redha saja ayah…

Ifrikiya Gibran: Setuju sekali Ustadz… Dari modal awal berketuhanan sampai pada expert..sudah Ustadz ajarkan pada kami, alhamdulillah..terima kasih banyaku ayahanda tercinta🙏🙏🙏🙏

Sahry Ramadhan: Perubahan besar dari tidak tahu, bertahap menjadi paham, terutama perubahan sikap bathin ustad. Tinggal keinginan lebih meningkatkan lagi keridhaan, apapun yg ustad sampaikan Insya Allah akan lebih meningkatkan dan memantapkan lagi kepahaman akan ilmu makrifatullah ini ustad.


Catatan: Artikel tanya jawab ini diperuntukkan bagi yang sudah memahami kajian Makrifatullah. Apabila ada diantara pembaca yang belum memahami, harap terlebih dahulu membaca SILABUS KAJIAN dan mengikuti dengan runut pembahasan satu per satu sejak awal.

YAMAS

Yayasan Makrifatullah Sedunia (YAMAS) - Indonesia

You may also like...

2 Responses

  1. ami candra gunawan says:

    ALHAMDULILLAH setuju ayah…

  2. Abdul Zaky says:

    Moga dilanjutkan ustaz, alhamdulillah..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *