HATI DAN PERUMPAMAAN RADIO

Ust. Hussien Abdul Latiff: Hati (yg halus) atau Minda boleh diibaratkan sebagai sebuah Radio. Sebagai Radio, ia:

1. Hanya bisa menerima gelombang radio (radio waves). Ini bererti radio ngak bisa berfikir.

2. Hanya mempunyai satu gelombang khusus seperti kalau di Singapur, gelombang siaran melayu ialah Warna. Kalau gelombang ini dipertahankan maka setiap waktu Kita bisa mendengar lagu-lagu melayu yg enak-enak justeru itu Kita akan bisa merasa aman, enak dan nyaman.

Begitu juga Minda Kalian, ia juga mempunyai satu gelombang khusus yg kalau di pertahankan akan membawa kepada Kalian merasa ketenteraman, enak dan nyaman. Gelombang khusus ini ialah Dzikrullah atau Ingatan kepada Allah swt. Sesuai dengan firmanNya yang bermaksud bahawa dengan mengingati Allah, Hati akan menjadi tenteram, ingatlah dengan mengingati Allah Hati akan menjadi tenteram.

3. Jangan membenarkan gelombang yg lain masuk ke dalam radionya melainkan gelombang Warna. Begitu juga jangan membenarkan gelombang yg lain masuk ke dalam Minda selain dari Dzikrullah. Syeikh Abdul Qadir Al Jilani berkata bahawa hendaklah Kalian berdiri dengan pedang Tauhid dan apa jua yg mahu masuk kedalam Minda Kalian hendaklah Kalian tebas dengan pedang itu.

4. Kalau ada gangguan pada gelombang Warna, hendaklah Kalian lekas menghubungi Warna dan minta bantuan serta bersabar menunggu bantuan sampai.
Begitu juga, jika ada yg mengganggu Minda Kalian hendaklah lekas Kalian berhubung dengan Ilahi menceritakan apa gangguannya serta menunggu bantuan tiba dengan sabar. Sesuai dengan firmanNya bahawa apabila seorang itu diganggu oleh Syaitan maka hendaklah dengan lekas ia mengingati Allah swt dan Allah swt akan melepaskannya dari keadaan itu. Allah swt ada berfirman bahawa Dia dekat dan memakbulkan doa. Allah swt juga ada berfirman bahawa kalau Kita datang kepadaNya sejengkal, Dia akan datang kepada Kita sehasta dan kalau Kita datang sehasta, Dia akan datang kepada Kita sedepa dan kalau Kita datang kepadaNya sedepa, Dia akan datang kepada Kita lebih cepat dari itu.

5. Mempertahankan gelombang Warna sahaja justeru itu ia akan dapati gelombang ini menjadi lebih jelas serta tiada gangguan lalu memuaskan semua pendengarnya.
Begitu juga apabila Kalian pertahankan Dzikrullah dalam Minda Kalian, Kalian akan merasa sangat tenteram dan dengan itu Kalian merasakan diri Kalian berhampiran dengan Ilahi justeru itu kalian akan redha serta puas dengan keadaan ini. Sesuai dengan firmanNya yang menjemput semua jiwa-jiwa yang tenteram kembali kepadaNya dan masuk ke dalam jemaahNya dengan Hati yg puas lagi diredhai. Ini sesuai dengan firmanNya bahawa tidak seseorang masuk ke Syurga dengan amalannya tetapi dengan KeredhaanNya.


Catatan: Artikel tanya jawab ini diperuntukkan bagi yang sudah memahami kajian Makrifatullah. Apabila ada diantara pembaca yang belum memahami, harap terlebih dahulu membaca SILABUS KAJIAN dan mengikuti dengan runut pembahasan satu per satu sejak awal.

 

YAMAS

Yayasan Makrifatullah Sedunia (YAMAS) - Indonesia

You may also like...

3 Responses

  1. ami candra says:

    ALHAMDULILLAH…

  2. Syachmidin says:

    Ass.ww, maaf ustd kalau saya salah, berarti klo minda tidak bisa berfikir maka komponent mana yg bisa berfikir? Apakah hati yg halus ustd?

    • YAMAS says:

      hati yang halus, adalah tiga serangkai “minda, pendengaran, pengelihatan”. Maksudnya bahwa minda tidak berfikir adalah fikiran-fikiran itu sebenarnya “diturunkan” ke dalam minda. hanya saja kita seolah-olah merasa bahwa kita berfikir, padahal fikiran itu diturunkan ke dalam minda kita. – admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *